Suzuki GSX-R150,Fitur Apa Saja Sih Yang Ada Di Motor Anyar Ini?



Roadstreets - Pakdhe mungkin wis tahu sebelumnya bahwasanya Suzuki juga mau nyemplung di market motor sport 150cc,yang di awali dengan di launchingnya Suzuki GSX-R125 di Cologne jerman sono, memang motore kasep pisan,tetapi apakah ngganteng saja sudah cukup untuk sedikit mencuri marketshare 150cc yang dikuasai oleh Yamaha dan Honda?


Nek mung modal cakep saja ngga cukup, kalau mau memikat animo masyarakat indonesia ya juga harus dengan jeroan sama fiturnya yang mumpuni, masalahe konsumen di Indonesia itu unik, pengen rego murah tapi ra murahan, konsumen indonesia mah telik orangnya, nah apakah GSX-R150 sudah memenuhi jeroan sama fiturnya? mari kita tengok


Mesin make Satria Fi punya sudah bisa dipastikan menghasilkan Max Power : 18.2HP (13.6 KW) @ 10.000 RPM Max Torsi : 13.8 N.m @ 8.500 RPM, ban wis gambot menggunakan 90/80-17 depan, dan ukuran 130/70-17 untuk belakang, kabar bahwa akan menggunakan banana swing arm ternyata tak nampak di Intermot lalu, kemudian sangat disayangkan fork depan masih menggunakan fork konvensional,kenapa tak berani mneggunakan Upside Down? mungkin untuk menekan harga jual kali ya...



Velg persis sama kaya punya Satria, kemudian juga diskbrake bisa dikatakan identik juga, di Cologne kemarin sudah versi ABS karena memang sudah regulasinya seperti itu,apakah nanti pas brojol di Indonesia juga menggunakan ABS? kemungkinan besar akan ada dua varian ABS dan Non-ABS, pun demikian juga panel indikatornya mirip dengan satria, tutup tangkinya udah rata,wis ra jamane tutup tengki koyo iwak lohan, headlamp parantos nganggo LED, kurang opo maneh jal?


Kemudian satu lagi fitur yang jadi uggulan adalah Key-less Ignition System, sudah ga menggunakan kunci jaman jebot lagi, kemudian jok pakai model terpisah, wis ngganteng tenan, namun bakalan ga bersahabat bagi boncenger karena jok kecil, kalo di pake jarak jauh kemungkinan pantat terasa panas dan ga nyaman, dan memang ga terlalu mengganggu sih karena memang ini adalah motorsport bukan motor touring,  nek nang Indonesia krungu krungu jok ndak pake yang terpisah.


Nah saiki tinggal Aftersalesnya, ya itu tuh yang jadi isu utama pabrikan ini 3S nya harus bisa kaya pabrikan kompetitor, ameh teu ngapokan ka konsumena, lha kalo misale 3S nya ga mumpuni konsumen nanti setelah beli nih motor kalo mau nanya atau terjadi apa apa piye nek pelayanane ra bagus?

(image:google)


Share on Google Plus

About djohn kashafa

Djohn mereka memanggil saya, macrofotography adalah hoby saya, tertarik di dunia otomotif karena saya sangat awam, tulisan di blog ini rata rata berawal dari kekepoan saya di dunia otomotif "keep in smile, and don't forget to happy "